IF my dreams came true~

I wouldn’t be where I would be right now~ obviously~

Cerita dimulai ketika masa sma menjelang usai dan layaknya anak sma yang baik, qta dihadapkan pada pilihan untuk melanjutkan kuliah di dalam negeri atau ke luar negeri.. klo jaman dulu mungkin ada pilihan ketiga, yaitu dikawinin~ untungnya jaman Siti Nurbaya da lewat jauh dan emansipasi wanita lagi dijunjung tinggi~ jadi gw selamat dari nasib pernikahan dini..

Ga semua orang bisa melanjutkan pendidikan ke luar negeri karena biaya yang tentu aja ga murah.. tapi saat gw sma gw cukup beruntung punya nilai lebih di rapor sekolah yang bisa memberikan gw kesempatan sekolah ke luar negeri dengan modal minim.. ketika kelas 3 sma, gw da membayangkan hidup gw sampe 10 tahun ke depan.. I was an ambitious girl back then.. lulus sma gw akan melanjutkan S1 di Singapore, lanjut ambil Master di Jepang dan terakhir Ph.D di Amerika.. ga nanggung-nanggung waktu itu gw menargetkan bakal Ph.D ato kalo ga post-doc di Harvard.. as crazy as it sounds but I did dream about it~ gw da membuat planning rencana hidup dan karir gw dan ga sedikit pun terpintas di bayangan gw saat sma untuk tinggal atau kerja di Indonesia..

Tapi.. manusia boleh berencana tapi Tuhan yang menentukan.. or in my case.. my mom made the decision.. Nyokap belum rela melepas anak gadisnya yang masih kecil, sendirian, dan tanpa pengalaman sama sekali pergi ke negeri antah berantah.. apalagi nantinya bakal keekspos ama dunia luar dan terutama ama laki-laki.. Makhluk yang satu ini cukup membuat nyokap khawatir karena anak gadisnya uda terkungkung selama 6 taon di dunia homogen dimana laki-laki yang dikenal cuma bokap, ade dan guru-guru aja.. nyokap lupa padahal kalo anak gadisnya juga bergaul dengan tetangga yang punya anak laki, sepupu-sepupu yang mayoritas laki, anak buah bokap yang semuanya laki hanya karena laki-laki yang slalu dipuja anak gadisnya adalah karakter dalam komik yang ga nyata~ intinya, anak gadisnya masi polos jadi ga bole ilang dari pengawasan nyokap! dan karena itu berakhirlah mimpi saya yang pertama~

walopun akhirnya nyokap ga ngasi ijin kuliah di negeri sebelah tapi gw ga terlalu nyesel karena sejujurnya gw juga jadi males ikut tes dan wawancara beasiswanya gitu ngeliat soal-soal ujian masuknya.. males banget blajarnya!! dan gw sekarang bersyukur dulu dilarang nyokap lanjut dsana.. seandainya gw dikasi dan kuliah S1 disana, mungkin nasib David akan menjadi nasib gw tapi bedanya gw yang nusuk dan ngedorong profesorny ke lantai 1~ setaon disana magang da cukup membuka mata gw kalo gw ga akan cocok dengan budaya belajar bangsa Asia dan termasuk di dalamnya adalah budaya belajar bangsa Jepang..

Dan dengan terbukanya mata saya, berakhirlah pula mimpi kedua untuk melanjutkan Master di Jepang.. sayonara Japan~ ga kuat gw kalo harus kerja di lab terus dari jam 9 pagi ampe 9 malem plus weekend harus masuk~ I’m too lazy for that.. secinta-cintanya gw ama Jepang tapi gw masi lebih cinta hidup gw sebagai pemalas dan pengangguran di hari weekend.. jadinya gw langsung tancep gas usaha ngambil Ph.D di US setelah lulus S1 dan usaha selama 2 taon pun berbuah masam~ I didn’t accomplish any of my dreams..

Kenyataannya adalah gw menyelesaikan S1 gw di Indonesia, di universitas swasta dengan fakultasnya yang terhitung masi sangat baru dan bidang yang lebih baru lagi.. kalo ditanya biotech itu apa gw ampe speechless mau jelasin gimana~ akhirnya gw cuma bisa bilang “itu lho belajar biologi tapi pake teknologi tinggi.. DNA, RNA dan teman-temannya” dan untungnya setelah itu ga ada yang nanya lebih lanjut.. mungkin karena ga ngerti ato menurut mereka I’m so freaking nerd jadinya mereka memutuskan adalah hal yang baik untuk tidak bertanya lagi.. which is fine for me~ I hate to explain that “no, I don’t need your fingers to do DNA fingerprinting” or “yes, actually making tempeh is part of biotechnology”

Lulus S1, gw sempet ngerasain gimana rasanya kerja/belajar di Singapore dan kurang lebih ini bisa jadi kompensasi atas hilangnya mimpi gw yang pertama~ and like I said, gw sangat sangat bersyukur ga jadi sekolah disana.. kalo gw jadi sekolah disana, gw ga akan ketemu dengan teman-teman gw yang sekarang, seaneh ato senyebelin apa pun situasi gw disini, gw tetep ngejalaninnya dengan hati senang dan ngerasa pengalaman yang gw dapet lebih banyak dan bikin gw lebih hidup ketimbang kalo gw dengerin cerita temen-temen gw yang berhasil ngelanjutin studi ke negeri tetangga.. kompetisi tingkat tinggi, tuntutan yang mematikan dan persaingan dimana-mana membuat susah untuk menjalin persahabatan..

Gagalnya usaha untuk menembus pasar Amerika membuat gw terdampar di kantor yang selalu gw sebut dengan Neraka.. bukan gw deh~ tapi si mantan Direktur yang bukan bos biasa itu yang menyambut gw dan bilang selamat datang di Neraka~ terdamparnya gw di Neraka juga salah satu hal yang paling gw syukuri dalam hidup gw! Walopun bos-nya ga bener dan sistemnya kacau balau, tapi di balik semua itu gw menemukan apa yang bisa gw bilang sebagai comfort zone gw..

Ada yang bilang kalo seseorang bisa bertahan di dalam 1 perusahaan karena 2 alasan, sistem perusahaan yang mendukung karir atau lingkungan kerja yang memberikan kenyamanan.. banyak orang yang tetap bertahan di tempat kerja yang sama walopun dia tau karirnya mandeq hanya karena dy merasa nyaman di tempat itu.. buat gw, alasan kedua yang bikin gw bertahan.. di Neraka, gw menemukan teman-teman seperjuangan yang bisa gw andalkan dan hidup gw jadi makin menarik sejak ketemu mereka..

Tapi senyaman apa pun, adalah insting manusia untuk berusaha mendapatkan yang lebih baik, apalagi kalo makin lama makin nyebelin tempat kerja qta~ setelah 2 taon mendekam di comfort zone, gw memutuskan sudah saatnya keluar karena gw uda muak kerja juga~ gw mengalami dilema terbesar ketika gw memutuskan akan keluar karena gw ga yakin mau apa gw selanjutnya.. bekerja di Neraka membuat gw sadar klo ternyata gw ga segitu niatnya jadi scientist ato apa pun istilahnya.. gw ga rajin baca jurnal terbaru ato buka-buka wikipedia untuk ngeliat perkembangan terakhir ilmu pengetahuan saat ini, gw ketiduran pas journal club, males-malesan ngerjain sampel dan lebih demen ngutak ngatik blog ato nulis~

1 taon terakhir di Neraka bener-bener bikin gw ragu dengan pilihan hidup gw.. apa iya gw masi mau lanjut sekolah di bidang yang sama? apa ini yang mau gw lakuin seumur hidup gw? kenapa gw ga ngeliat masa depan yang baik disini? apa ini pilihan yang paling tepat buat gw?? berbagai pertanyaan keluar yang membuat gw meragukan mimpi-mimpi gw selama ini~ impian gw sejak sma tiba-tiba terasa jadi ga berarti dan gw ga yakin mau menjalankan impian itu lagi.. bahkan gw sempet meragukan apakah impian gw selama ini bener-bener yang gw inginkan ato itu adalah impian yang terbentuk dari harapan orang-orang di sekeliling gw~

kata orang bijak, kalo qta bekerja untuk hal yang qta sukai maka qta ga akan merasa bekerja sama sekali.. supervisor gw juga pernah bilang, kalo qta setiap hari bangun dengan semangat untuk menjalankan hari artinya we do what we love to do~ kalo gitu.. kalo emang gw suka ama bidang gw.. klo emang ini adalah impian gw.. kenapa setiap gw bangun dan berangkat kerja gw slalu ngerasa berat dan malas?

I’m seriously thinking to change my job dan gw menentukan dead line untuk diri gw ndiri.. gw tau gw masi pengen sekolah lagi dan karena itu gw mencoba, for the last time, apply for scholarship.. seandainya ini gagal, gw da berkata ke diri gw ndiri, klo ini gagal artinya gw mang ga ditakdirkan di bidang ini dan gw akan keluar dan mencoba bidang lain~ yang mana pun hasilnya, gw akan tetep keluar!

Dan ternyata gw masi tetap harus bertahan di bidang yang satu ini..

I’m excited yet terrified at the same time~ karena gw masi ga tau apakah ini masi menjadi impian gw saat ini.. ga tau juga apakah ini pilihan yang tepat buat gw.. ga yakin klo ini bener-bener yang gw mau.. tapi kalo ga dicoba qta ga akan pernah tau kan? so I will test myself again~ and see what will happen~ I still have my dreams but they have changed~ kalo dulu gw punya rencana sampe 10 tahun ke depan, sekarang gw cuma mentok ampe 1 taon ke depan~ klo dulu gw sangat berambisi harus dapetin yg gw mau, sekarang gw akan mengusahakan yang terbaik dan kalau ga dapet artinya gw akan dapet yang laen.. as I always will~

Seperti saat gw gagal S1 di Spore tapi gw bisa magang disana, ga jadi lanjut sekolah ke Jepang tapi bisa jalan-jalan kesana, batal lanjut sekolah ampe 2 taon dan sekarang gw akan sekolah lagi selama 2 taon~ I may not always get what I want.. at the time when I want the most.. but in the end.. I believe I could get it, only it takes longer~

So.. dream high, dream big~ but never afraid to change your dream when you feel it’s the right thing to do~ our whole life is about finding our true-selves and it’s a never ending journey~ lucky those who have found their dreams earlier~ but believe that we will find ours oneday~

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: